Aliey Faizal

'Isy Kariiman Aw Muth Syahiidan

Keteguhan Hati

Posted by Aliey Faizal pada 16 Juni 2012

VI. RASULLULLAH DAN HADITS
Kenapa kalian membunuh

para utusan Allah…?

KEHIDUPAN NABI MUHAMMAD

Keteguhan Hati

 

Setelah Nabi Muhammad berdakwah secara terang­terangan, kepada kerabat dan kaum Quraisy, meskipun ada penentangan dari Abu Lahab, Abu Jahal, dan beberapa pemuka kafir Quraisy yang lain, tetapi banyak juga yang mulai mengikuti seruan beliau, sehingga tampak keberhasilan beliau pada tahun­tahun awal misinya. sampai pada tahap ini, Rasulullah belum melakukan penyebutan resmi atas dewa-dewa Arab Quraisy, mungkin mereka menduga bahwa mereka dapat terus memuliakan al Lata, al Uzza dan Manat. Sampai pada akhirnya wahyu yang secara tegas menekankan unsure monoteisme disampaikan oleh beliau. Ketika beliau melarang pengikutnya untuk memuja banat Allah, beliau kehilangan banyak pendukungnya dalam semalam, dan kaum Quraisy menjadi terpecah belah karenanya.

Atas dasar itulah kemudian pemuka-pemuka bangsawan Quraisy pergi menemui Abu Thalib. “Abu Talib” kata mereka, “Kemenakanmu itu sudah memaki berhala-berhala kita, mencela agama kita, tidak menghargai harapan-harapan kita dan menganggap sesat nenek moyang kita. Sekarang, harus kau hentikan dia; atau biarlah kami sendiri yang menghadapinya. Oleh karena engkau juga seperti kami tidak sejalan, maka cukuplah engkau dari pihak kami menghadapi mereka.” Sampai tiga kali mereka mendatangi Abu Talib, dan mendesaknya untuk menghentikan dakwah Muhammad.

Meskipun dengan berat hati, akan bermusuhan atau berpisah dengan masyarakatnya, juga tidak sampai hati ia menyerahkan atau membuat kemenakannya itu kecewa. Akhirnya dimintanya kemenakannya datang dan diceritakannya maksud dari pemuka Quraisy. Lalu katanya: ‘Jagalah aku, begitu juga dirimu. Jangan aku dibebani hal-hal yang tak dapat kupikul.

Terdiam sejenak Rasulullah mendengar pernyataan pamannya. Kemudian, dengan jiwa yang penuh kekuatan dan kemauan, ia menoleh kepada pamannya seraya berkata:

“Wahai paman, demi Allah, kalaupun mereka meletakkan matahari di tangan kananku dan meletakkan bulan di tangan kiriku, agar aku meninggalkan tugas ini, sungguh tidak akan kutinggalkan, sampai Allah Yang akan membuktikan kemenangan itu ditanganku, atau aku binasa karenanya. “

 

Demikian besarnya kebenaran itu, demikian dahsyatnya iman itu! Gemetar oran.g tua ini mendengar jawaban Muhammad, tertegun ia. Rasulullah berdiri, air matanya tersumbat karena sikap pamannya yang tiba-tiba itu, sekalipun tak terlintas kesangsian dalam hatinya sedikitpun akan jalan yang ditempuhnya itu. Setelah lama terpesona akan sikap keponakannya tersebut, kemudian dimintanya Rasulullah datang lagi, seraya berkata: `Anakku, katakanlah sekehendakmu. Aku tidak akan menyerahkan engkau bagaimanapun juga!.”

Setelah hal ini, kaum Quraisy semakin menjadi-jadi mengganggu Rasulullah dan menyiksa para pengikut-pengikut beliau. Periode ini adalah periode yang paling dahsyat yang pernah dialami sejarah umat Islam. Baik Rasulullah atau mereka yang menjadi pengikutnya, bukanlah orang-orang yang menuntut harta kekayaan, kedudukan atau kekuasaan; melainkan orang-orang yang menuntut kebenaran serta keyakinannya akan kebenaran itu.

Karena dahsyatnya siksaan kaum kafir Quraisy kepada para pengikut Rasulullah, kemudian mereka memutuskan untuk Hijrah ke Abisinia. Meskipun demikian Rasulullah juga sempat terhibur dengan masuknya paman beliau Hamzah, dan Umar ibn’l Khattab.

Artikel Terkait :

Silahkan Berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: