Aliey Faizal

'Isy Kariiman Aw Muth Syahiidan

Dua Malaikat

Posted by Aliey Faizal pada 15 Juni 2012

VI. RASULLULLAH DAN HADITS
Kenapa kalian membunuh

para utusan Allah…?

KEHIDUPAN NABI MUHAMMAD

Dua Malaikat

Nabi Muhammad adalah masih keturunan bangsawan Quraisy, dan sudah menjadi kebiasaan bangsawan-bangsawan Arab di Mekkah untuk menyerahkan anaknya kepada salah satu keluarga untuk disusui. Keluarga yang menyusui Nabl Muhammad waktu itu adalah Halimah bint Abi Dhu’ab.

Pada saat Nabi berada di keluarga Halimah terjadi cerita yang banyak dikisahkan oleh orang. Yakni bahwa sementara ia dengan saudaranya yang sebaya sesama anak-anak sedang berada di belakang rumah di luar pengawasan keluarganya, tiba­riba analc yang dari keluarga Sa’ad kembali pulang sambil berlari, dan berkata kepada ibu bapaknya: “Saudaraku yang dari Quraisy itu diambil oleh dua orang laki-laki berbaju putih. Dia dibaringkan, perutnya dibedah, sambil dibalik-balikkan”.

Beberapa Orientalis maupun kalangan kaum Muslimin sendiri tidak merasa puas dengan cerita dua malaikat ini dan menganggap sumber itu lemah sekali. Yang melihat kedua laki­laki (malaikat) dalam cerita penulis-penulis sejarah itu hanya anak-anak yang baru dua tahun lebih sedikit umurnya. Begitu juga umur Nabi Muhammad waktu itu.

Dalam hal ini ilmuwan Timur Tengah tidak ada yang berpendapat bahwa kisah keagamaan tersebut muncul karena adanya semacam masalah mental atau masalah medis yang berhubungan dengan epilepsy sebagaimana yang dituduhkan oleh Dr. Robert Morey.3 Bahkan Orientalis Barat Dermenghem berpendapat, bahwa cerita ini tidak mempunyai dasar kecuali dari yang diketahui orang dari teks ayat yang berbunyi: “Bukankah sudah Kami lapangkan dadamu? Dan sudah Kami lepaskan beban darimu? Yang telah memberati punggungmu?”4

Apa yang telah diisyaratkan al-Quran itu adalah dalam arti rohani semata, yang maksudnya ialah membersihkan (menyucikan) dan mencuci hati yang akan menerima Risalah Kudus, kemudian meneruskannya seikhlas-ikhlasnya, dengan menanggung segala beban karena Risalah yang berat itu.

NOTES

3.  Robert Morey, Ibid, hal : 75

4. lihat Muhammad Husain Haekal, Sejarah Hidup Muhammad

Artikel Terkait :

Silahkan Berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: