Aliey Faizal

'Isy Kariiman Aw Muth Syahiidan

Unitas atau Trinitas?

Posted by Aliey Faizal pada 13 Juni 2012

III. ALLAH
Jangan berkata tentang Allah

Kecuali yang Haq…

ALLAH, TUHANKU DAN TUHANMU

Unitas atau Trinitas?

Pada bab “Jangan berlebih-lebihan” kita telah membahas doktrin trinitas berdasarkan kronologis pemunculannya berikut koreksi al-Qur’an atas kesalahan-kesalahan paham tersebut.

Untuk mengetahui lebih jauh tentang paham trinitas ini, maka akan kami ketengahkan beberapa penjelasan yang berkembang dalam tradisi Kristen. Pengalaman salah satu penulis buku ini (Irena Handono) pada saat menjadi suster di Biara, dapat mernberikan gambaran tentang tradisi Kristen dalam memahami trinitas.

Pada usia anak-anak Irena kecil dididik dilingkungan Kristen Katolik. Tradisi gereja diterimanya seperti anak-anak Kristen lainnya. Namun ketika menginjak dewasa -apalagi sebagai biarawati yang selalu mengkaji masalah keagamaan­doktrin Trinitas yang selama ini ia pahami membuat dirinya kebingungan untuk menalarnya. Kebingungan dalam memahami doktrin Trinitas dan masalah ketuhanan -yang menjadi dasar dari sebuah keyakinan keagamaan- mendorongnya untuk mencari sumber lain, yang akhirnya bertemu al-Qur’an. Karena tidak mengerti cara membuka kitab suci Al-Qur’an, maka ayat Al-Qur’an yang pertama kali dipelajari adalah yang letaknya di belakang, yaitu surat A1 Ikhlas. Surat pendek yang mengajarkan masalah ketuhanan dengan sangat jelas dan tegas, tanpa analogi yang bertele-tele. Surat al-Ikhlas inilah yang kelak merubah kehidupannya secara drastis.

Malam hari ia mempelajari surat A1 Ikhlas, pagi harinya ia mendapat kuliah theologi dari salah satu dosennya yang mengatakan bahwa Tuhan itu satu tetapi pribadinya ada tiga yaitu Tuhan Bapak, Tuhan Anak dan Tuhan Ruh Kudus. Satu Tuhan didalam tiga, tiga Tuhan di dalam satu, itulah yang disebut Trinitas. Terhadap pandangan ini ia mengatakan kepada dosennya, bahwa ia belum paham mengenai hakikat Tuhan seperti itu. Maka si dosen maju ke papan tulis menggambar segitiga sama sisi. Dosen bertanya: “Segitiga ini ada berapa?” Irena menjawab: “Satu!” Sisinya ada berapa? “Tiga”, jawab Irena. Lebih lanjut si dosen menjelaskan bahwa itulah hakikat Tuhan. Tuhan Bapak sama kuasanya dengan Tuhan Anak dan sama kuasanya dengan Tuhan Roh Kudus.

Dengan penjelasan seperti itu, Irena mengutarakan pendapatnya kepada si dosen: “Kalau demikian Pater, suatu saat nanti kalau dunia ini semakin maju, iptek semakin canggih, maka Tuhan itu kalau hanya tiga pribadi tidak cukup, paling tidak harus ada penambahan menjadi empat pribadi.

Jawab dosen: “Tidak bisa!”

“Bisa saja!” sambung Irena, sambil maju ke papan tulis ia menggambar bujur sangkar, segi empat sama sisi.

Kalau tadi gambar segitiga sama sisi disimpulkan bahwa Tuhan itu Pribadinya ada tiga, maka gambar bujur sangkar adalah sah-sah saja kalau dikatakan bahwa Tuhan itu pribadinya ada empat.

Si dosen kaget dan menjawab: “Tidak boleh!”

Mengapa tidak boleh?, Tanya Irena. Segera si dosen menjawab: “Trinitas itu sudah merupakan dogma”. Dogma itu adalah aturan atau hukum yang dibuat oleh para pemimpin gereja.

Tidak puas, Irena bertanya lagi: “Kalau saya masih belum paham dengan dogma itu bagaimana?”

Dengan tegas si dosen menjawab: “Anda paham atau tidak, terima saja dan telan saja, jangan dipertanyakan. Jika anda ragu hukumnya dosa.”

Meskipun ia sudah diancam dengan dosa, namun pada malam harinya ada dorongan yang sangat kuat pada dirinya untuk kembali mempelajari surat Al Ikhlas. ALLAHU AHAD! Suara hatinya mengatakan: “ini yang benar”.

Hari-hari berikutnya Irena selalu bertanya kepada para dosen yang lain. la mengawali pertanyaan dengan menggunakan bahasa perumpamaan, antara lain: “Pater, siapakah yang membuat meja dan kursi? “Dosennya tidak mau menjawab, justru Irena diperintahkan menjawab pertanyaannya sendiri. la pun segera menjawab:”Yang membuat meja dan kursi ialah tukang kayu.” Dosen nya balik bertanya: `Apa maksud anda dengan pertanyaan seperti itu?”, jawab Irena: “Meja dan kursi itu, meskipun dibuatnya satu tahun yang lalu, sampai seratus: tahun kemudian bahkan sampai hari kiamat, meja dan kursi tetap sebagai meja dan kursi, tidak ada satupun meja kursi yang mampu mengubah dirinya menjadi tukang kayu, dan tukang kayu tidak boleh dipersamakan dengan meja kursi. Demikian pula bahwa Allah menciptakan alam semesta berikut segenap isinya termasuk manusia; meskipun manusia itu dilahirkan satu tahun yang lalu, sampai seratus tahun kemudian bahkan sampa hari kiamat, manusia akan tetap manusia, tidak ada seorangpun manusia yang mampu mengubah dirinya menjadi Tuhan, dan Tuhan tidak boleh dipersamakan dengan manusia.

Pada hari-hari yang lain Irena bertanya lagi kepada dosen Yang lain: “Pater, siapakah yang melantik Walikota?”, Dosen balik bertanya: “Seorang suster tidak tahu siapa yang melantik Walikota?”, Ia jawab: “Sebenarnya saya tahu Pater; bahwa yang melantik Walikota itu pasti echelon di atasnya yaitu Gubernur.” Dosen lantas menanyakan: “Mengapa anda bertanya seperti itu?”, Ia jawab: “Kalau ada Walikota dilantik oleh Camat, maka pelantikan itu tidak sah. Demikian pula bahwa manusia itu kedudukannya adalah sebagai hamba Tuhan, maka kalau ada manusia melantik sesama manusia menjadi Tuhan, maka pelantikan itu tidak sah selamanya.”

Dengan berbagai dialog yang dilakukan itu, ia mendapat predikat sebagai seorang biarawati yang kritis. Sampai pada klimaksnya, ia berdialog dengan dosen sejarah gereja. la bertanya: “Pater, menurut literatur yang saya baca dan kuliah yang saya terima, Yesus itu baru dilantik dan mendapat sebutan Tuhan, terjadinya pada tahun 325 Masehi. Yang menobatkan Yesus sebagai Tuhan ialah Kaisar Romawi yang bernama Constantin. Dilakukan dalam rangka konsili di kota Nicea. Benarkah demikian? Jawab si dosen: “Ya, benar. Mengapa?”

Maka ia katakan: “Kalau demikian Pater, menurut kesimpulan saya, Yesus itu bukanlah Tuhan melainkan manusia yang dipertuhankan oleh manusia dan penuhanan itu tidak sah selamanya”. Iman Kristianinya menjadi goyang total, selanjutnya dia mendapatkan keyakinan baru yang teguh dan bulat bahwa Islam adalah satu-satunya agama tauhid dan satu-satunya agama yang hak.

Selain permisalan “segi tiga” analogi yang lain adalah “telur”, yang terdiri dari kulit, putih dan kuning telur ketiganya tidak bisa dipisahkan. Dan layaknya sebuah telur pemanfaatannya pun tergantung kebutuhan, kadang kulitnya saja, atau kuning saja. Maka walaupun sebelumnya berwujud satu, jika kemudian dipahami secara parsial tetap saja bukan satu.

Analogi lainnya adalah “matahari”, yang memiliki sinar, panas dan bulatannya itu sendiri. Mataharipun akan dimanfaatkan secara parsial, dalam gelap orang sering   mengambil sinarnya, atau menolak panasnya karena takut kulitnya hitam. Analogi matahari ini malah lebih mirip dengan kepercayaan masyarakat Mesir Kuno, yang sebelumnya hanya mempercayai matahari, dan kemudian berkembang menjadi tiga kekuatan ketika mereka menafsirkan, bahwa dewa matahari pada pagi hari berbentuk anak kecil (Khabire), siang hari menjadi dewasa (Re), dan malam hari berwujud seorang tua (Atom); namun ketiganya adalah satu yaitu dewa matahari yang naik kapal solar (matahari) berlayar di angkasa dari timur hingga ke barat13. Namun demikian kita tidak lantas buru-buru mengatakan bahwa mereka menyembah dewa Matahari -seperti pola pikir Dr. Robert Morey-, hanya saja pandangan yang parsial terhadap eksistensi Tuhan tidak jauh berbeda dengan pandangan masyarakat Mesir kuno yang belum mampu menalar wujud Penguasa Tunggal alam semesta.

Penjelasan yang lebih argumentatif datang dari Thomas Aquinas yang mendasarkan pada pandangan Yesus sebagai firman Tuhan. Menurut pandangannya bahwa dua oknum -selain Allah- adalah “Yang keluar” dari Allah, ia tamsilkan sebagaimana produk yang keluar dari akal. Ia umpamakan: Roh kudus keluar dari Tuhan Bapa, seperti keluarnya obyek pemikiran dari akal, tanpa memisahkan antara yang keluar dengan sumbernya. Atau seperti keluarnya kalimat dari manusia.14

Pandangan ini tetap saja parsial dan tidak lepas dari bantuan “permisalan”, sebab apa “yang keluar” adalah wujud lain yang keluar dari kekuasaanNya. Dan pandangan ini bertentangan dengan keterangan Bible sendiri yang menyatakan bahwa Allah adalah yang Awal dan yang Akhir, maka yang keluar adalah bukan yang awal.

Ketika aku melihat Dia, tersungkurlah aku di depan kaki­Nya sama seperti orang yang mati; tetapi la rneletakkan tangan kanan-Nya di atasku, lalu berkata: ‘Jangan takut! Aku adalah Yang Awal dan Yang Akhir, (Wahyu 1:17)

NOTES


13.  Mu’jam al-Hadlarah al-Mashriyah al-Qadimah, Op.cit., hal. 170-171.
14. Abas Mahmud al-Aqad, Allah, Op. cit., hal. 119.

Artikel Terkait :

Silahkan Berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: