Aliey Faizal

'Isy Kariiman Aw Muth Syahiidan

TAUHID DALAM ISLAM

Posted by Aliey Faizal pada 13 Juni 2012

III. ALLAH
Jangan berkata tentang Allah

Kecuali yang Haq…

TAUHID DALAM ISLAM

Dalam surat al-A’raf :172 telah diinformasikan bahwa manusia telah berikrar kepada Allah sebelum ia dilahirkan, sebagaimana firman-Nya: Alastu birabbikum (bukankah aku ini Tuhanmu)? Tanya Allah kepada manusia sebelum ia dilahirkan. Kemudian dengan tegas dijawab: “Bala Syahidna (Betul, kami bersaksi bahwa engkau adalah Tuhan kami). Dari sini kita ketahui bahwa manusia yang lahir telah dibekali tauhid kepada Allah Sang Pencipta.

Setelah lahir keadaan di sekitar sang bayi yang kemudian mempunyai pengaruh besar terhadap akidah sang anak adalah: secara umum lingkungan sang anak, dan orangtua bayi khususnya; sebagaimana sabda Rasulullah:

“Setiap manusia dilahirkan dalam keadaan fitrah, kedua arang tuanyalah yang menyebabkan anak itu menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi. “

Perkataan tauhid berasal dari bahasa Arab, masdar dari kata

wahhada ( ) yuwahhidu ( ),  Secara etimologis, tauhid berarti peng-esa-an. Maksudnya, iktikad atau keyakinan bahwa Allah SWT adalah Esa/Tunggal/Satu. Pengertian inl sejalan dengan pengertian dalam bahasa Indonesia, yaitu “keesaan Allah”; mentauhidkan berarti mengakui ke-esaan Allah; meng-esakan Allah”. Kata tauhid tidak tercantum dalam al-Quran kecuali dalam hadits, yaitu pada saat Rasulullah mengirim Mu’adz ibn Jabal sebagai Gubernur di Yaman.

Inti dari ajaran tauhid adalah keyakinan bahwa Allah SWT adalah Yang Maha Esa. Tidak ada Tuhan Selain Allah. Penegasan akan keEsaan Allah banyak sekali dinyatakan dalam Al Quran, hal ini menepis tuduhan Dr. Robert Morey bahwa Al Quran tidak pernah menguraikan makna atas kata-kata seperti “Allah”. Ayat tersebut antara lain:

1. Surat al Ikhlas : 1-4 :

“Katakanlah, “Dialah Allah, Yang Maha Esa”. Allah adalah Tuhan yang betgantung kepada-Nya segala sesuatu. Ia tidak beranak dan tidak diperanakkan. Tak ada seorang pun yang setara dengan-Nya.

2. Surat az Zumar : 4

“Maha suci Tuhan, Dialah Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.”

3. Surat an-Nisa’ 171, Surat al Maidah 73, Surat al-Ambiya : 22, dan beberapa ayat yang lain, baik secara eksplisit maupun implisit menyebutkan bahwa Allah SWT adalah Tuhan Yang Maha Esa dan tidak ada Tuhan selain Dia.

Keesaan Allah SWT tidak hanya kesaan pada zat-Nya, tapi Juga esa pada sifat dan af’al (perbuatan) -Nya. Yang dimaksud dengan esa pada zat ialah Zat Allah itu tidak tersusun dari beberapa bagian. Tidak ada sekutu bagiNya dalam memerintah. Esa pada sifat berarti sifat Allah tidak sama dengan sifat-sifat Yang lain dan tak seorangpun yang mempunyai sifat sebagaimana sifat Allah SWT Esa pada af’al (perbuatan) berarti tidak ada seorangpun memiliki perbuatan sebagaimana Perbuatan Allah. la Maha Esa clan menyendiri dalam hal menciptakan, membuat, mewujudkan, dan membentuk sesuatu.17

Tuhan yang tunggal ini bukanlah suatu wujud seperti diri kita, yang dapat kita indera namun terkadang tidak kita pahami eksistensinya. Dan Allah telah berkehendak untuk membuat dirinya diketahui. Di dalam sebuah hadis qudsi, Allah berfirman kepada Muhammad: “Aku adalah perbendaharaan yang tersembunyi; Aku ingin dikenal. Kemudlan Aku ciptakan alam agar Aku bisa dikenal. Dengan merenungkan tanda-tanda (ayat) alam dan ayat-ayat Al Quran, kaum Muslim dapat memperoleh kilasan aspek keilahian yang telah dituangkan di alam semesta.

Seperti kedua agama yang lebih tua, Islam menekankan bahwa kita hanya bisa melihat Tuhan melalui aktivitasnya, yang menyesuaikan wujudnya yang tak terlukiskan itu dengan pemahaman kita yang terbatas. Al Quran memerintahkan kaum Muslim untuk menanamkan kesadaran yang tak terputus tentang Zat Tuhan yang melingkupi mereka dari semua sisi: Ke manapun engkau berpaling, maka disanalah Allah.18 Al Quran memandang Tuhan sebagai yang Mutlak, pemilik eksistensi sejati: Semua yang ada di bumi itu akan binasa. Dan tetap kekal Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan.

Di Dalam Al Quran, juga disebutkan sembilan puluh sembilan nama atau sifat Tuhan. Ini menekankan bahwa Dia “lebih besar”, sumber dari semua kualitas positif yang kita jumpai di alam semesta. Dengan demilcian, dunia menjadi ada hanya karena Dia yang adalah Al  Ghani (kaya dan tak terbatas); memberi kehidupan (al Muhyi); mengetahui segala sesuatu (al Alim), berbicara (al Kalim); tanpa Dia, takkan ada kehidupan, pengetahuan, atau kata-kata. Ini merupakan penegasan bahwa hanya Allah yang memiliki eksistensi yang sejati dan nilai positif. Nama-nama Tuhan memainkan peran sentral dalam peribadatan Muslim: nama-nama itu dibaca, dihitung pada bulir-bulir tasbih, dan diucapkan untuk mempertajam kemampuan lain -selain logika- berupa mata hati yang sanggup mengenalkan manusia kepada penciptaNya. Semua ini mengingatkan kaum Muslim bahwa Tuhan yang mereka sembah tidak bisa dicakup oleh kategori-kategori manusia dan mengelak dari definisi yang sederhana.

Rukun Islam yang pertama adalah syahadat, pengakuan keimanan seorang Muslim; “Aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan kecuali Allah dan bahwa Muhammad utusan Allah.” Ini bukan sekedar penegasan atas eksistensi Tuhan tetapi sebuah pengakuan bahwa Allah merupakan satu-satunya realitas sejati, satu-satunya bentuk eksistensi sejati. Dia adalah satu-satunya realitas, keindahan, atau kesempurnaan sejati. Mengucapkan penegasan ini menuntut kaum Muslim untuk mengintegrasikan kehidupan mereka dengan menjadikan Allah segagai fokus dan prioritas tunggal mereka. Penegasan tentang keesaan Allah bukan sekedar penyangkalan atas kelayakan dewa-dewa, seperti “dewa bulan” untuk disembah.

NOTES

17. Sayyid Sabiq, Aqidah Islam, dalam Yusron Asmuni, Ilmu Tauhid, PT Raja Grafindo Persada, Jakarta, 1993, hal 17.

18. Q.S. 2:177

Artikel Terkait :

Silahkan Berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: