Aliey Faizal

'Isy Kariiman Aw Muth Syahiidan

Nasakh Dalam al-Qur’an

Posted by Aliey Faizal pada 13 Juni 2012

V. KITAB SUCI
Kenapa kalian mengingkari

ayat-ayat Allah…?

BAHASA AL -QUR’AN

 

Nasakh Dalam al-Qur’an

Kata nasakh memiliki makna : penghapusan, penggantian, pengalihan, atau penyalinan. dalam pengertian agama: “penghapusan hukum syar’i dengan dalil-dalil syar’i”, (syar’i yang dimaksud adalah yang bersumber dari Qur’an dan hadits sebagian membolehkan dari Qiyas dan Ijma’), devinisi yang banyak dipakai oleh ulama. 57

Nasakh dalam al-Qur’an berarti : Penghapusan ayat baik tulisan maupun hukumnya, atau hukumnya saja; karena datangnya ayat yang kemudian. Kenyataan ini ditegaskan oleh al-Qur’an sendiri juga hadits Rasulullah.

Dan apabila kami letakkan suatu ayat di tempat ayat lain sebagai penggantinya, padahal Allah lebih mengetahui apa yang diturunkan-Nya, mereka berkata: “Sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang mengada-ada saja”. Bahkan, kebanyakan mereka itu tidak mengetahui  (QS. An-Nahl 101).

..berkata Abu al-‘ala’ bin asy-Syikhkhir: “Hadits Rasuslullah me-nasakh sebagian atas sebagian yang lain, sebagaimana ayat Qur’an yang me-nasakh sebagian atas sebagian lainnya ” (HR. Muslim).

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, bahwa al-Qur’an diturunkan ayat per-ayat, surat per-surat hingga akhir masa kenabian. Ini berarti masing-masing ayat atau surat yang diturunkan memiliki perannya sendiri dalam perjalanan dakwah Rasulullah, baik dalam dakwah utamanya mengajak kepada Tauhid maupun dalam usaha pembenahan kehidupan sosial masyarakatnya. Mengubah suatu tatanan masyarakat tentulah tidak mudah. Itulah sebabnya maka adanya nasakh memberi hikmah yang sangat sesuai dengan metode pentahapan yang dilakukanan oleh Rasulullah dalam dakwahnya. Sebagaimana yang disampaikan oleh Al-Qur’an -yang artinya-:

 

Ayat mana saja yang Kami nasakh-kan, atau Kami jadikan manusia lupa kepadanya, Kami datangkan yang lebih baik dari padanya atau yang sebanding dengannya. Tidakkah kamu mengetahui bahwa Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. (QS. Al-Baqarah: 106).

Ketika suatu tahapan sudah terlampaui maka diturunkan ayat lain untuk masuk dalam tahapan berikutnya. Dan terbukti Rasulullah Saw telah berhasil melakukan suatu perubahan yang sangat mendasar dalam kehidupan umatnya, dalam waktu 23 tahun. Sebagai contoh -dalam penanganan penyakit sosial berupa perzinaan- dalam surat an-Nisa’ ayat 15 yang menjelaskan tentang hukuman kurungan kepada istri-istri yang selingkuh. Ketetapan ini kemudian dinasakh dengan ketentuan hukuman yang lebih berat, yakni hukuman cambuk 100 kali (QS. Al-Nur:2). Setidaknya ini adalah salah satu hikmah dari adanya nasakh. Dengan tetap ditulisnya kedua ayat -dalam contoh di atas- di dalam Qur’an setidaknya membuktikan kejujuran Rasulullah clan para sahabatnya untuk tetap menyajikan apa adanya dari semua wahyu yang diturunkan. Jika benar tuduhan Robert Morey bahwa sahabat Utsman menghilangkan 127 ayat demi alasan politik48, mengapa tidak dihilangkan salah satu dari kedua ayat di atas, dengan mengambil ketetapan hukuman yang ringan atau yang berat sesuai kondisi sosial politik masa itu. Toh ternyata hal itu tidak dilakukan oleh mereka.

Nasakh yang ada dalam tradisi Islam khususnya dalam penyikapan terhadap al-Qur’an sangat berbeda dengan tradisi Kristen dalam menyikapi Injil. Nasakh yang ada dalam al-Qur’an tidak sampai ditambahi atau dikurangi oleh para pengikutnya seperti yang dilakukan oleh umat kristen. Lihat contoh dalam bahasan masalah variasi bacaan di atas, pihak Gereja terpaksa menambah kata dalam suatu ayat demi memaksakan suatu doktrin yang tidak masuk akal, atau untuk menghalalkan sesuatu yang disukai oleh umatnya untuk mempertahankan jumlah jema’at.

NOTES

57 Zarqani, Manahil al-`Irfan fi Ulum al-Qur’an, Isa al-baby al­halaby wa syurakah, II/175-176.

Artikel Terkait :

Silahkan Berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: