Aliey Faizal

'Isy Kariiman Aw Muth Syahiidan

Kata “ALLAH” dalam Bible

Posted by Aliey Faizal pada 13 Juni 2012

III. ALLAH
Jangan berkata tentang Allah

Kecuali yang Haq…

Kata “ALLAH” dalam Bible

Untuk memperkuat hujatan tentang dewa bulan Dr. Robert Morey berusaha menafikan pemakain kata “Allah” dikalangan Kristen khususnya dalam Bible, dengan mengatakan

“Padahal Alkitab sudah selesai ditulis jauh-jauh hari sebelum Muhammad lahir, jadi bagaimana mungkin Alkitab berbicara tentang Allah dari Muhammad. Dalam kenyataannya, sebutan nama Allahpun tidak pernah keluar dari bibir para pen ulis Alkitab. Sampai jaman Muhammad, Allah adalah nama salah satu dari dewa-dewa berhala, namo Allah dikenal secara khusus sebagai nama dewa bulan yang menjadi sesembahan orang Arab pada jaman itu. 5

Pernyataan Dr. Robert Morey di atas mungkin agak janggal jika dilihat dalam konteks umat Kristen Indonesia yang sejak dulu memakai kata “Allah” bahkan dalam Injil berbahasa Indonesia, juga dalam buku-buku yang mereka tulis. Bible yang ditempatkan oleh Gedeon tahun 1976, memakai kata “Allah” seperti yang kita kutip sebelumnya tentang hukum yang terutama yaitu: “…hai Israel, adapun Allah Tuhan kita, Ialah Tuhan yang Esa. ” (Markus; 12: 29). Bible edisi milenium yang diterbitkan oleh Lembaga Alkitab Indonesia (th. 2000), terbitan tahun 1958 malah menggunakan kata “Hua” (kata ganti orang ketiga dalam bahasa Arab) juga memakai kata Allah dalam Ulangan 6:4 :Sesungguhnya Hua Allah kita, Hua itu Esa adanya “. Jika Bible edisi Arab yang juga memakai kata “Allah” dikatakan oleh Dr. Robert Morey ditulis abad 9 dan kata tersebut terpaksa dipakai karena takut ancaman penguasa muslim, bagaimana dengan yang di Indonesia? Kalau dikatakan karena kondisi yang sama, bagaimana dengan umat Hindu clan Budha yang tidak pernah memakai kata “Allah” hingga saat ini, toh mereka tenang ­tenang saja tidak takut mendapat ancaman dari mayoritas muslim Indonesia. Alasan “takut ancaman”, hanyalah rekaan Yang tidak berdasar sebab masyarakat Kristen Arab pada masa kejayaan Islam mendapat perlindungan yang bahkan beberapa dari mereka menjadi wazir (menteri) pada masa daulah Abasiyah. Di Indonesia sendiri tidak pernah ada upaya pemurtadan oleh umat Muslim terhadap umat Kristen, apalagi ancaman dan pemaksaan agar memakai kata “Allah”, yang terjadi justru sebaliknya agama Kristen dipaksakan oleh penjajah dan pemurtadan umat Islam dilanjutkan oleh otoritas Kristen hingga saat ini, dengan berbagai macam cara.

Dengan mengatakan bahwa dewa bulan yang dipanggil dengan nama `Allah” adalah sesembahan umat Muslim -seperti kutipan di atas-, sebenarnya Dr. Robert Morey telah menyakiti umat Kristiani. Sebab salah satu alasan dari hujatannya adalah bahwa bahasa Semit sebelum Islam (termasuk Ibrani dan Aram bukan hanya Arab) adalah tempat penyebaran penyembahan dewa bulan atau dewi yang bernama “allah” -alasan yang tidak berdasar-. Bila seseorang menyatakan bahwa ia menemukan bukti bahwa dewa bulan yang bernama “allah” di Palestina, Siria, atau Libanon, pernyataan ini juga menunjuk dewa yang dihormati oleh umat Kristen sendiri. Toh kata “Tuhan” yang pertama muncul di Bibel, pada Kitab Kejadian 1:1, menyatakan:

B’reshit bara ELOHIM et ha-shama’im, V’et ha-arets.

In the beginning, God created the heavens and the earth.

Ketika umat Kristen mengatakan bahwa kata “Elohim” adalah bahasa Ibrani asli, akan mengakui bahwa bahwa kata kuno untuk Tuhan mempunyai cerita yang hilang kepada kita. Bagaimanapun bila seseorang menemukan kata eloh (alef­lamed-heh) di beberapa prasasti yang tertulis dalam Ibrani-Paleo, Aram, atau tulisan pendek dari Nabatean, akan terbaca dalam beberapa cara tanpa tanda baca bagi para pembaca. Huruf campuran ini (yang bisa dibaca alah) adalah akar dari kata “to swear (bersumpah)” atau “to take an oath (untuk mengambil sumpah),” sebagaimana kata “to deify” atau “to worship” (menyembah), seperti berikut ini:

Akar kata itu sendiri adalah ash dengan akar kata yang lama, el, yang berarti God (Tuhan), dewa, kemampuan, kekuatan, dll.

Satu dari dasar kata Ibrani untuk Tuhan, (eloh), dapat dengan mudah dibaca alah tanpa tanda baca. Tidak mengejutkan bahwa kata Arab untuk Tuhan adalah allah. Kata ini, adalah tulisan standar atau tulisan Estrangela yang dieja alap-lamad-heh (ALH), yang mana berhubungan langsung dengan kata Ibrani eloh. Bahasa Aramaic berhubungan dekat dengan akar kata lama untuk Tuhan, eel.6

Kata Arab untuk Tuhan, adalah Allah, ini dibaca dengan cara yang sama, dan berhubungan secara terpisah dengan sebagian besar kata umum untuk dewa, (ilah). Sangat penting untuk dicatat bahwa tatabahasa yang jelas dan hubungan etimologi antara kata penghormatan untuk Tuhan dalam hal ini berhubungan sangat dekat di dalam bahasa Semit (contoh, Allah, Alah dan Eloh berhubungan dengan Ilah, Eel, dan El, untuk penghormatan). Jadi, dapat disimpulkan bahwa, jika satu kesatuan bahasa tiga agama tauhid ingin menyatakan bahwa Allah/alah adalah nama dari suku dewa bulan, dan penyembahan dewa tersebut adalah praktek pagan, maka harusnya umat Kristen membuang Bibel di tempat sampah karena dewa ini juga ada dalam teks Bibel. Mereka juga harus mengingkari Yesus karena memanggil dewa ini pada saat di tiang Salib.

Dicantumkan bahwa Ezra dan Nabi Daniel memanggil Tuhan mereka dengan “Elah”. Hal ini lebih dari cukup untuk menolak anggapan yang salah dari umat Kristen -Dr. Robe, Morey-, bahwa Allah adalah dewa bulan. Jika Allah adalah dewa bulan, maka apa yang telah disembah oleh Ezra dan Nabi Daniel?

NOTES

5. Robert Morey, The Islarnic Invasion – confronting the World’s Fastest Growing Relegion, Scholars Press, Las Vegas, 1991, hal. 70.

6. Lihat Mohd Elfi Nieshaem Juferi, http://www.bismikallahumma.org

 

Artikel Terkait :

Iklan

Silahkan Berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: